Friday, April 15, 2011

ROKOK AKAN LENYAP PADA 2050.....

 









Percayakah Anda aktiviti merokok diramalkan akan benar-benar menghilang pada 2050?Setidaknya hal itu dipercayai para pakar.
Kombinasi kenaikan harga dan semakin banyaknya larangan merokok di tempat umum diyakini boleh mematikan kebiasaan itu. Menurut laporan setebal 72 halaman oleh analis Citigroup, dimungkinkan, tidak akan ada perokok yang tersisa di Inggris dan negara-negara maju lainnya dalam waktu antara 30 dan 50 tahun.

Laporan, berjudul 'Tembakau: Bagaimana Jika Merokok Berhenti pada 2050' menyebutkan, "Sulit untuk mengabaikan data selama 50 tahun ini bahwa tingkat perokok terus menurun terlihat pada grafik dengan garis lurus ke bawah."

"Tidak ada yang boleh memastikan bagaimana tingkat aktiviti merokok di masa depan. Mungkin juga nanti akan semakin banyak pelarangan," tambah laporan itu. Para ahli kesehatan pun menyambut ramalan itu

Terdapat sekitar 10 juta orang Inggris yang merokok, 22 persen lelaki dan 21 persen perempuan. Angka itu dikatahui menurun 1 persen sejak larangan merokok diberlakukan.

Kebiasaan merokok telah semakin menurun di Inggris sejak tahun 1960-an. Pada saat itu hanya setengah dari orang dewasa saja yang merokok. Dengan meningkatnya kesadaran terhadap resiko kesehatan yang berkaitan dengan merokok dan mulai dilarangnya merokok di tempat-tempat tertentu, orang dewasa yang merokok telah menurun setengahnya lagi pada 2008.

Andrew Lansley, Menteri Kesehatan Inggris, akhir tahun lalu menyebutkan, pemerintah menerapkan peraturan penjualan rokok dengan bungkus polos agar anak-anak tidak tertarik masuk ke dalam kebiasaan merokok.

Bahkan mulai March lalu rokok dijual dengan kemasan kosong tanpa brand. Langkah ini dilakukan supaya pelanggan tidak tertarik dengan tembakau.
http://t3.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcSEvjz196Y3zYT9tmxeCog3ESTrllDp4FqpczYOOu7j-UM4DP0HWA
Semua brand rokok  dilepas dari logo dan skema warnanya. Yang akan menonjol pada kemasan rokok justru adalah peringatan dan imbauan tentang kesehatan.

Pemerintah juga akan mempertimbangkan, apakah akan menerapkan larangan menampilkan rokok di toko-toko, sehingga para penjual akan menjual rokok atau pun tembakau secara "tersembunyi".

Rencana ini telah menimbulkan kecemasan di antara pemilik toko, mereka kuatir akan menghadapi biaya tambahan mendadak jika pembatasan penjualan rokok dikenakan syarat, demikian dilansir Telegraph, March lalu.

Amanda Sandford, dari komuniti Aksi Merokok dan Kesehatan, mengatakan pengurangan perokok hingga 10 persen dari populasi boleh dicapai dalam dekad berikutnya. "Ada banyak faktor yang boleh membuat orang berhenti merokok, termasuk larangan ketat di berbagai tempat," katanya.

"Pelarangan menyebabkan lonjakan jumlah orang yang mencoba berhenti. Alhasil jumlah perokok menurun sekitar 1 persen dari 2007. Saya memperkirakan akan ada pengurangan lebih bertahap dalam aktiviti merokok," tambahnya.

Jangan-jangan pada tahun 2050, rokok di dunia hanya boleh dicari batangnya di Indonesia. Hanya di Indonesia, kebiasaan merokok dikaitkan dengan hak asasi manusia, sehingga larangan merokok di tempat umum di suatu daerah sampai diuji kekuatan hukumnya di lembaga hukum. Larangan merokok di tempat umum itu dianggap melanggar Hak Asasi Manusia(HAM)

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Gadget

This content is not yet available over encrypted connections.